dua ekor burung beo di pohon yang rindang

Keanekaragaman Hayati Perkotaan

Learn how cities can protect biodiversity and secure the benefits of healthy ecosystems for all residents. This course focuses on biodiversity strategy in the context of city priorities, constraints, and planning processes. It provides learners with tools they can use to integrate nature-supportive actions into wider urban practices.

Klik untuk mendaftar: Bahasa Inggris | Bahasa Spanyol | Bahasa Prancis | Bahasa Portugis | Bahasa Indonesia | Bahasa Mandarin   

Kota adalah sebuah ekosistem. Dan seperti halnya ekosistem lainnya, kota juga bergantung pada makhluk hidup yang tak terhitung jumlahnya di dalamnya. Ekosistem alami di dalam dan di dekat kota membersihkan udara dan air kita, meredam iklim ekstrem, memasok makanan dan serat yang menopang ekonomi kita, serta menyediakan keindahan dan peluang rekreasi yang membantu membuat hidup kita lebih baik.

Dalam mata kuliah ini, kami mengkaji keanekaragaman hayati dan strategi untuk melindunginya, tetapi kami melakukannya melalui lensa perkotaan. Kami mengkaji bagaimana keanekaragaman hayati memberi manfaat bagi penduduk kota, dan apa yang dapat dilakukan kota untuk mendukung keanekaragaman hayati dalam konteks prioritas, kendala, dan proses perencanaan kota.

Peserta yang menyelesaikan kursus ini akan mendapatkan pengetahuan dan alat analisis yang diperlukan untuk:

  • Mengintegrasikan perlindungan keanekaragaman hayati dalam konteks perencanaan kota yang lebih luas
  • Mengevaluasi desain taman kota dan infrastruktur air berdasarkan nilainya sebagai habitat
  • Membuat argumen ekonomi untuk investasi dalam keanekaragaman hayati
  • Membangun dan menerapkan strategi data untuk mendukung perlindungan keanekaragaman hayati dalam jangka panjang

TUJUAN PEMBELAJARAN

Dari kursus ini, Anda akan mendapatkan pemahaman tentang keanekaragaman hayati yang kompleks dan rumit yang ada di daerah perkotaan, dan bagaimana kota dapat mendukung dan bekerja dengannya.

Keanekaragaman Hayati di Perkotaan

Memahami pentingnya keanekaragaman hayati bagi kota dalam hal manfaat ekonomi, lingkungan dan kesehatan masyarakat. Menjelaskan metode untuk memprioritaskan spesies atau ekosistem untuk dilindungi dan membuat argumen untuk perlindungan ekosistem meskipun tanpa adanya informasi biologis yang terperinci.

Kualitas Habitat

Memahami peran yang dimainkan oleh ukuran, konektivitas, keragaman, dan kompleksitas habitat dalam mendukung keanekaragaman hayati di tingkat kota dan regional. Mengenali bagaimana faktor-faktor penentu kualitas habitat ini terwujud dalam desain dan perencanaan kota.

Penilaian terhadap Alam

Mengartikulasikan manfaat keanekaragaman hayati dalam hal kesehatan masyarakat, kesejahteraan ekonomi, dan kehidupan bermasyarakat. Merumuskan strategi untuk mengukur dan mengkomunikasikan manfaat-manfaat ini kepada pemerintah dan pemangku kepentingan publik.

Data

Memahami prinsip-prinsip strategi data dan pengembangan indikator; akuisisi, pembagian, keamanan, dan tata kelola data; serta interpretasi dan komunikasi wawasan data.

Garis Besar Mata Kuliah 

Bagian 1: Keanekaragaman Hayati dalam Konteks Perkotaan

Kami mengeksplorasi mengapa keanekaragaman hayati penting bagi kota, dan bagaimana kota dapat berkontribusi dalam melindungi keanekaragaman hayati secara regional dan global. Kami mengkaji keanekaragaman hayati melalui sudut pandang perkotaan dan mengembangkan pendekatan khusus perkotaan untuk melindungi keanekaragaman hayati dan mendukung ekosistem yang sehat. Kami juga mengeksplorasi konsep-konsep yang berguna untuk memprioritaskan spesies untuk konservasi sekaligus memotivasi pendekatan spesies-agnostik, pendekatan seluruh ekosistem.

Bagian 2: Fungsi-fungsi Habitat

Kami mengkaji konsep habitat tradisional, mendiskusikan bagaimana fungsi habitat untuk mendukung populasi makhluk hidup yang sehat, dan mengembangkan konsep habitat yang dirancang untuk menginformasikan para praktisi perkotaan yang tidak memiliki informasi biologis berkualitas tinggi tentang keanekaragaman hayati lokal.

Bagian 3: Faktor Penentu Kualitas Habitat

Mengartikulasikan manfaat keanekaragaman hayati dalam hal kesehatan masyarakat, kesejahteraan ekonomi, dan kehidupan bermasyarakat. Merumuskan strategi untuk mengukur dan mengkomunikasikan manfaat-manfaat ini kepada pemerintah dan pemangku kepentingan publik.

  • Ukuran: Kami mengkaji pentingnya ukuran habitat dari perspektif teoretis dan praktis.
  • Kompleksitas: Kami mengeksplorasi bagaimana mengenali berbagai manifestasi kompleksitas habitat, menganalisis bagaimana kompleksitas berhubungan dengan pengelolaan vegetasi dan desain serta penggunaan ruang hijau.
  • Keanekaragaman: Kami melihat pentingnya sebuah kota melindungi keanekaragaman habitat, baik untuk melindungi lebih banyak jenis makhluk hidup maupun untuk menjaga ekosistem perkotaan yang kompleks. Kami berfokus pada tekanan ekologis dan kerapuhan lanskap yang tidak beragam.
  • Konektivitas: Kami mengkaji argumen teoretis mengenai konektivitas habitat skala lanskap dan mengeksplorasi studi kasus di mana kota mendorong konektivitas dengan melindungi pergerakan satwa dan membangun koridor migrasi.

Bagian 4: Penilaian Ekosistem

Kami mengeksplorasi strategi untuk mengukur nilai keanekaragaman hayati dan ruang terbuka hijau dalam hal kesehatan masyarakat, kesejahteraan ekonomi, dan peningkatan kehidupan masyarakat. Kami mengkaji studi kasus penilaian ruang hijau dan mengembangkan kerangka kerja umum untuk penilaian berbasis data.

Bagian 5: Strategi Data untuk Keanekaragaman Hayati Perkotaan

Kami mengembangkan konsep umum untuk menggunakan data dalam strategi keanekaragaman hayati perkotaan, dengan fokus mendalam pada Indeks Keanekaragaman Hayati Kota Singapura. Kami mengeksplorasi pengembangan indikator, penelitian data, pembagian dan akuisisi data, keamanan dan tata kelola data, interpretasi data, dan komunikasi wawasan data.

 

PENGULAS & KOLABORATOR

  • Cynnamon Dobbs, Asisten Profesor, Universitas Connecticut
  • Lisa Beyer, Manajer Infrastruktur Air Perkotaan, World Resources Institute
  • Mariana Orloff, Associate II, World Resources Institute
  • Robin King, Direktur Penangkapan Pengetahuan dan Kolaborasi, World Resources Institute
  • Catyana Falsetti, Manajer Pembelajaran dan Pengetahuan, World Resources Institute
  • Christopher Gillespie, Spesialis Proyek & Koordinator Penelitian, World Resources Institute
  • Olga Horn, Pejabat Senior, Solusi Berbasis Alam & Keanekaragaman Hayati, ICLEI
  • Ingrid Coetzee, Direktur Keanekaragaman Hayati, Alam & Kesehatan, ICLEI