Gambar Spanduk Rwanda 4

Rwanda

Rwanda terletak di wilayah Great Lakes di Afrika Timur dan memiliki populasi perkotaan sekitar 2,2 juta. UrbanShift Bergerak di ibukota, Kigali, serta enam kota tambahan: Huye, Muhanga, Musanze, Nyagatare, Rubavu dan Rusizi.

UrbanShiftIntervensi di Rwanda, yang dikenal sebagai Proyek Pembangunan Perkotaan Rwanda (RUDP II), didasarkan pada Kebijakan Urbanisasi Nasional negara itu. RUDP II dilaksanakan oleh World Bank dalam kemitraan dengan Pemerintah Rwanda, Kota Kigali, dan pemerintah kota yang berpartisipasi.

Negara Afrika Timur Rwanda mencakup beragam habitat dan ekosistem, termasuk hutan pegunungan lembab, sabana, danau, sungai dan lahan basah. Ekosistem ini mendukung berbagai keanekaragaman hayati dan menyediakan layanan ekosistem penting yang mendukung kehidupan dan mata pencaharian.

Rwanda juga merupakan salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di kawasan ini dan telah membuat kemajuan signifikan selama dua dekade terakhir dalam mengurangi kemiskinan dan meningkatkan tingkat melek huruf, akses ke perawatan kesehatan, dan kesetaraan gender. Pada tahun 2008, Rwanda menjadi negara pertama di dunia yang memilih mayoritas anggota parlemen perempuan.

Sejalan dengan jalur Visi 2050, Rwanda berusaha untuk melakukan investasi jangka panjang yang signifikan pada manusia dan ekonomi, dengan tujuan menjadi negara berpenghasilan menengah ke atas pada tahun 2035 dan negara berpenghasilan tinggi pada tahun 2050.

Peta Rwanda

TANTANGAN

Sementara Rwanda telah menginvestasikan sebagian besar dana publiknya dalam pembangunan infrastruktur dan layanan, masih ada kesenjangan infrastruktur yang besar di negara itu. Kesenjangan ini terjadi terutama di sektor perumahan, karena Rwanda menghadapi urbanisasi yang cepat karena migrasi pedesaan-perkotaan. Pertumbuhan penduduk ditambah dengan ekspansi perkotaan mengancam ekosistem dan keanekaragaman hayati negara dan meningkatkan kerentanan terhadap risiko banjir, degradasi lahan dan peristiwa terkait iklim.

Pemerintah Rwanda telah mengambil langkah-langkah konkret untuk mengatasi beberapa tantangan ini melalui kebijakan serta implementasi program pendukung di lapangan. Misalnya, Rwanda mencapai targetnya untuk meningkatkan tutupan hutan dari 24,5% menjadi lebih dari 30% antara 2012 dan 2020, yang mengarah pada peningkatan penyimpanan karbon dan potensi penyerapan.

Namun demikian, Rwanda tetap sangat rentan terhadap perubahan iklim. Paparan risiko terkait iklim dapat merusak keuntungan vital dalam pengurangan kemiskinan dan menghambat pertumbuhan ekonomi, serta mempercepat hilangnya keanekaragaman hayati. Rwanda juga menghadapi resesi pertamanya pada 2020, sebagai akibat dari pandemi COVID-19. Peningkatan kemiskinan berikutnya dicatat di daerah pedesaan, yang kemungkinan akan mendorong lebih banyak migrasi ke Kigali dan pusat-pusat kota lainnya.

INTERVENSI URBANSHIFT

Proyek Pembangunan Perkotaan Rwanda (RUDP II) bertujuan untuk meningkatkan akses ke layanan dasar, meningkatkan ketahanan terhadap risiko iklim dan bencana alam dan memperkuat perencanaan dan pengelolaan kota terpadu yaitu Kota Kigali dan enam kota tambahan, yaitu Huye, Muhanga, Musanze, Nyagatare, Rubavu dan Rusizi. Ini akan dicapai melalui kombinasi solusi fisik (abu-abu) dan berbasis alam (hijau), menunjukkan bagaimana kedua pendekatan saling melengkapi dan cara-cara di mana mereka dapat direplikasi. RUDP II akan dilaksanakan di lapangan mulai Januari 2021 - Juni 2025.

Contoh kegiatan RUDP II:

  • Rehabilitasi lahan basah
  • Investasi hijau dan abu-abu untuk mengurangi erosi, mengurangi dan mengelola limpasan air badai di sepanjang pemukiman, meningkatkan zona penyangga lahan basah dan mengatasi hotspot banjir
  • Dukungan teknis yang komprehensif untuk meningkatkan manajemen risiko banjir di seluruh kota, seperti pengembangan rencana induk stormwater dan strategi limbah padat.
Kigali, Rwanda. Pete Muller.
Kigali, Rwanda. Pete Muller

KIGALI

Terletak di jantung Rwanda yang subur dan berbukit, ibu kota, Kigali, adalah rumah bagi 1,63 juta orang, atau sekitar 14% dari total populasi negara itu. Sebagai pusat keuangan dan administrasi Rwanda, Kigali menyumbang lebih dari 40% dari Produk Domestik Bruto (PDB) dan menarik sejumlah besar migran pedesaan, menghasilkan berbagai tantangan perkotaan: infrastruktur terbatas untuk melayani populasi yang terus bertambah, ruang hijau terbatas, penurunan sistem drainase alami, dan kekurangan perumahan yang aman dan terjangkau. Saat ini, 63% pemukiman penduduk Kigali dianggap informal atau tidak direncanakan.

Salah satu intervensi RUDP II di Kigali terdiri dari rehabilitasi lahan basah kritis untuk meningkatkan layanan ekosistem di mana banyak penduduk kota bergantung.

HUYE

Kota Huye adalah pusat kota utama Rwanda selatan dan terletak di sepanjang jalan raya nasional yang menghubungkan Kigali ke DRC tetangga (Republik Demokratik Kongo). Huye memiliki populasi sekitar 41.000, dengan area built-up yang telah berkembang dari 1 km2 menjadi 9 km2 dalam tiga dekade terakhir.

Pemerintah Rwanda berkomitmen untuk mempercepat pertumbuhan sosial-ekonomi di Huye dengan mengembangkan infrastruktur dasar, memperluas kawasan industri, dan membangun kota sebagai pusat penelitian dan pendidikan.

MUHANGA

Muhanga terletak di barat daya Kigali dan memiliki populasi 44.000 jiwa. Sebagian besar vegetasi alami kota telah hilang karena kegiatan pertanian, yang merupakan sumber mata pencaharian utama bagi penduduk Muhanga dan sekitarnya. Ekonomi lokal juga didorong oleh perdagangan, industri, konstruksi dan pertambangan. Mengingat kehadiran sejumlah besar bisnis di Muhanga dan kedekatannya dengan Kigali, kota ini siap menjadi pusat komersial dan keuangan yang penting.

Untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi lokal dan meningkatkan kondisi kehidupan di Muhanga, pemerintah berencana untuk berinvestasi dalam infrastruktur dasar, meningkatkan fasilitas pengelolaan limbah, mengembangkan taman eko-bisnis untuk meningkatkan kapasitas pemrosesan pertanian, dan memperluas jaringan jalan untuk memasukkan moda transportasi hijau.

MUSANZE

Terletak di Provinsi Utara, kota Musanze adalah rumah bagi lebih dari 102.000 orang. Dari enam kota sekunder yang UrbanShift Terlibat dengan di Rwanda, Musanze memiliki kepadatan penduduk tertinggi dan tingkat kemiskinan terendah. Ekonomi lokal didorong oleh pariwisata, konstruksi, pertanian dan seni, sementara kehadiran lembaga keuangan telah mendukung pertumbuhan industri utama dan memungkinkan pembangunan infrastruktur di dalam kota.

Untuk lebih memperluas ekonominya, kota Musanze bekerja sama dengan pemerintah nasional untuk meningkatkan infrastruktur dan layanan dasar dan terus memperkuat sektor pariwisata dan agribisnis.

NYAGATARE

Kota Nyagatare terletak di Provinsi Timur dan memiliki populasi sekitar 47.000. Tidak seperti kebanyakan Rwanda, yang berbukit, Nyagatare memiliki topografi yang relatif datar. Ekonomi lokal didominasi oleh pertanian, dan dengan hamparan luas lahan kosong, peternakan sapi telah menjadi kegiatan penting.

Pertumbuhan kota yang cepat telah memberikan tekanan ekstrem pada pengiriman infrastruktur dan layanan dasar, yang tertinggal. Administrasi Nyagatare bertekad untuk mengkompensasi kekurangan ini dengan meningkatkan akses ke layanan perkotaan penting untuk mendukung populasi kota saat ini dan yang diproyeksikan.

RUBAVU

Terletak di Provinsi Barat, Rubavu adalah rumah bagi sekitar 150.000 penduduk dan merupakan kota urbanisasi tercepat di Rwanda. Pariwisata adalah pilar utama dari kota yang dinamis ini, sebagai akibat dari kedekatannya dengan Danau Kivu, Taman Nasional Virunga dan Hutan Gishwati. Rubavu memiliki infrastruktur pariwisata yang berkembang dengan baik dan juga memainkan peran strategis dalam perdagangan dengan DRC tetangga.

Untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi Rubavu, pemerintah daerah dan rekan-rekan pemerintah nasional memprioritaskan perluasan cakupan infrastruktur dasar, mengembangkan sektor pariwisata lebih lanjut, dan membangun kota sebagai pusat logistik dan transportasi, serta pusat budaya.

RUSIZI

Rusizi terletak di Provinsi Barat, berbatasan dengan DRC dan Burundi, dan memiliki populasi 63.000. Kota ini merupakan pusat perdagangan penting, difasilitasi oleh kehadiran Bandara Internasional Kamembe. Akses ke transportasi maritim juga telah meningkatkan perdagangan regional, memungkinkan Rusizi untuk membangun dirinya sebagai salah satu pusat komersial terbesar di negara ini. Namun, pertanian tetap menjadi sumber pekerjaan terbesar di daerah tersebut.

Untuk meningkatkan ekonomi Rusizi, pemerintah kota dan pemerintah nasional berencana untuk lebih mengembangkan fasilitas pelabuhan, infrastruktur transportasi maritim dan jaringan jalan, serta meningkatkan akses ke layanan perkotaan dasar.

ANGGARAN PROYEK

  • Total Anggaran: $ 175.45 juta
  • GEF Hibah: $ 8.07 juta