Gambar Spanduk China 2

Cina

Dengan populasi 1,4 miliar, Cina adalah negara terpadat di dunia dan ekonomi terbesar kedua. UrbanShift Bergerak di tiga kota dan satu cluster kota di Cina: Chengdu, Chongqing, Ningbo, dan Chengdu-Chongqing Economic Circle.

Si UrbanShift proyek di Cina dilaksanakan oleh World Bank dalam kemitraan dengan China Center for Urban Development (CCUD) di bawah Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional (NDRC). Mitra kota termasuk Pemerintah Rakyat Kotamadya Chengdu, Pemerintah Rakyat Kotamadya Chongqing, dan Pemerintah Rakyat Kotamadya Ningbo.

Sebagai negara terbesar keempat di planet ini berdasarkan wilayah, medan China yang luas adalah rumah bagi berbagai ekosistem yang mencengangkan, dari pegunungan dan gurun hingga garis pantai tropis dan hutan alpine. Sebagai salah satu dari 17 negara megadiverse, China menampung hampir 10% dan 14% dari semua flora dan fauna di Bumi, termasuk spesies yang terancam punah seperti trenggiling, macan tutul salju, dan beruang coklat Himalaya. 

Selama beberapa dekade terakhir, Tiongkok telah berubah dari ekonomi agraris menjadi berbasis manufaktur dan jasa, dengan lebih dari 90% dari PDB $14,4 miliar (2019) didominasi oleh sektor sekunder dan tersier. Industrialisasi yang cepat di negara ini telah disertai dengan peningkatan urbanisasi yang sesuai; saat ini, lebih dari 60% populasi tinggal di kota-kota, dibandingkan dengan di bawah 18% pada akhir 1970-an. Karena pertumbuhan ekonomi dan perkotaan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, Cina mengangkat lebih dari 600 juta orang keluar dari kemiskinan antara tahun 1981 dan 2004.  

TANTANGAN  

Sementara urbanisasi dan industrialisasi telah menghasilkan keuntungan yang tak terbantahkan bagi Cina dan ekonomi global, mereka datang dengan biaya lingkungan. Cina adalah penghasil karbon terbesar di dunia, dan kota-kota Cina telah mengikuti pola pertumbuhan energi dan lahan yang intensif. Hal ini mengakibatkan tingkat polusi udara perkotaan yang mengkhawatirkan, degradasi lahan, fragmentasi ekosistem, hilangnya keanekaragaman hayati, kontaminasi badan air, dan kelangkaan air. Pertumbuhan yang tidak berkelanjutan juga telah membuat kota-kota Di China sangat rentan terhadap perubahan iklim, dengan insiden banjir pesisir, sungai dan banjir bandang serta siklon tropis meningkat dalam frekuensi dan dampaknya.

Menyadari pentingnya memulihkan dan menjaga keseimbangan alam, pemerintah China mengambil langkah-langkah untuk memastikan pertumbuhan ekonomi di masa depan terjadi dalam batas-batas planet. Pada September 2020, Tiongkok mengumumkan bahwa mereka akan mencapai puncak karbon pada tahun 2030 dan netralitas karbon pada tahun 2060. Selain itu, Rencana Urbanisasi Tipe Baru Nasional telah mengubah lintasan pertumbuhan negara dari fokus pada produk domestik bruto (PDB) menjadi pembangunan berkualitas tinggi.  

INTERVENSI URBANSHIFT 

Prioritas untuk UrbanShift di Cina adalah untuk mendukung kota-kota yang berpartisipasi dalam mencapai netralitas karbon dan meningkatkan ketahanan perkotaan. Kami bertujuan untuk mencapai hal ini dengan mengembangkan kerangka kerja indikator berkualitas tinggi tentang pembangunan hijau dan rendah karbon, menerapkan solusi berbasis alam (NbS) dan strategi keanekaragaman hayati perkotaan, dan mengarusutamakan perencanaan dan pengelolaan kota yang responsif terhadap iklim dan terintegrasi di tingkat kota.  

Contoh: 

  • Memetakan aset alam perkotaan dan jasa ekosistem 
  • Memasukkan NbS dan konservasi keanekaragaman hayati ke dalam investasi, seperti tanggul ramah lingkungan sungai dan pelestarian lahan basah 
  • Memberikan dukungan teknis yang komprehensif untuk mengembangkan peta jalan netralitas karbon 
  • Mengintegrasikan opsi rendah karbon ke dalam investasi regenerasi perkotaan, seperti pembangunan berorientasi transit (TOD) dan lingkungan yang adil gender 
  • Membuat platform berbagi data untuk mendukung kerangka kerja indikator berkualitas tinggi tentang pembangunan hijau dan rendah karbon 
Chengdu, Tiongkok. Shu Qian / Unsplash.
Chengdu, Tiongkok. Shu Qian / Unsplash.

CHENGDU

Ibukota Provinsi Sichuan Cina, Chengdu terletak di dataran Yangtze, sungai terpanjang di Asia, dan memiliki populasi lebih dari 20 juta penduduk. Ekonomi Chengdu yang berkembang pesat didorong oleh manufaktur dan teknologi. Kota ini juga dengan cepat memantapkan dirinya sebagai jantung kreatif dan budaya Cina barat, dan terkenal dengan cagar panda raksasanya. 

Populasi Chengdu diprediksi akan tumbuh 8-10 juta pada tahun 2035. Untuk lebih menyerap peningkatan besar-besaran ini, kota ini telah menerapkan strategi "Kota Taman", menantang norma-norma pembangunan perkotaan tradisional untuk menciptakan kota-kota di dalam taman. Konsep Park City membayangkan kota ini sebagai jaringan ruang biru dan hijau yang melindungi keanekaragaman hayati, mengurangi konsumsi energi, dan memberikan layanan perkotaan yang ditingkatkan kepada penduduk. Konsep ini melengkapi strategi dekarbonisasi Chengdu serta rencana pembangunan perkotaan kota 2016-2035. 

INTERVENSI URBANSHIFT 

Chengdu memiliki sistem lahan basah yang beragam, yang memainkan peran penting dalam melindungi sumber daya air dan keanekaragaman hayati kota. UrbanShift akan mendukung Chengdu untuk memetakan aset alamnya, dengan fokus pada lahan basah, dan melibatkan sektor swasta untuk membiayai investasi hijau. Proyek kami juga akan mendukung konektivitas ekologis dengan cagar alam panda dan taman nasional lainnya, dan merumuskan strategi pengelolaan terpadu untuk Lembah Sungai Tuojiang, anak sungai penting Yangtze. 

Chongqing, Tiongkok
Chongqing, Tiongkok. Michael Gwyther-Jones / Flickr.

CHONGQING 

Bertengger di tepi Sungai Yangtze, Chongqing adalah pusat perdagangan dan transportasi utama China barat daya. Ini juga merupakan salah satu kota besar terbesar di dunia, dengan lebih dari 30,17 juta penduduk.  

Sementara industri mobil telah menjadi tulang punggung ekonomi Chongqing, kota ini baru-baru ini menerapkan strategi pengembangan berkualitas tinggi, yang berfokus pada inovasi, penelitian, dan transformasi cerdas industri tradisional.  

Chongqing saat ini menghadapi dua tantangan pembangunan utama – mengingat topografinya yang berbukit, hanya 6% dari tanah datar yang cocok untuk ekspansi perkotaan spasial. Kota ini juga sangat rentan terhadap banjir; pada tahun 2020, hujan lebat menyebabkan Yangtze meluap, mengakibatkan hilangnya setidaknya $ 26 miliar dan banyak komunitas mengungsi di dalam dan sekitar Chongqing. 

INTERVENSI URBANSHIFT 

Di Chongqing, UrbanShift akan bekerja untuk memperbaiki dampak penyebaran perkotaan di Distrik Bishan, meningkatkan strategi pengembangan tata ruangnya melalui perencanaan ekologis dan solusi berbasis alam.  Pada saat yang sama, proyek ini akan mendukung Distrik Yuzhong yang bersejarah dalam merintis sistem manajemen energi terintegrasi. 

Ningbo Cina
Ningbo, Tiongkok. Megan Atap / Flickr.

NINGBO 

Terletak di dataran pantai dataran rendah Delta Sungai Yangtze di timur laut Provinsi Zhejiang, Ningbo telah menjadi kota pelabuhan penting sejak Dinasti Tang dan merupakan salah satu pelabuhan internasional terbesar di dunia berdasarkan tonase kargo.  

Ekspor telah memainkan peran utama dalam pertumbuhan ekonomi Ningbo. Saat ini, kota ini memiliki struktur ekonomi yang lebih beragam, termasuk penyediaan logistik, keuangan, dan layanan e-commerce.

Ningbo menderita topan dan banjir setiap tahun, mengakibatkan kerusakan ekonomi yang parah dan secara rutin membuat kota terhenti. Selain itu, karena industri ekspor Ningbo yang intensif energi, emisi karbon per kapita kota ini adalah 15,5 ton – dua kali lipat dari rata-rata nasional. Oleh karena itu, pemisahan pertumbuhan ekonomi dan penggunaan energi adalah prioritas di Ningbo. 

INTERVENSI URBANSHIFT 

UrbanShift akan mendukung Ningbo untuk mengembangkan strategi keanekaragaman hayati di seluruh kota, termasuk rehabilitasi habitat alami dan perlindungan lahan basah. Kami juga akan memberikan dukungan perencanaan tata ruang ekologis melalui sistem akuntansi modal alam dan solusi berbasis alam. Selain itu, proyek ini akan mempromosikan skema retrofit di komunitas terpilih di Distrik Haishu dan membantu menciptakan sistem pemantauan dan indikator emisi karbon untuk memfasilitasi pembangunan nol karbon. 

LINGKARAN EKONOMI CHENGDU-CHONGQING (CCEC) 

Lingkaran Ekonomi Chengdu-Chongqing adalah cetak biru ekonomi ambisius Tiongkok untuk mempercepat pertumbuhan di kawasan barat yang kurang berkembang. Ini mencakup 31 kota dan 113 kota kecil dan kabupaten dan merupakan 1,9% dari total luas daratan negara. Pada tahun 2019, lingkaran ekonomi memiliki populasi permanen sekitar 96 juta dan PDB $984,7 miliar.

CCEC adalah bagian penting dari upaya pemerintah nasional untuk mengembangkan aglomerasi perkotaan yang kuat secara ekonomi dan menghadirkan peluang untuk menunjukkan pertumbuhan perkotaan yang hijau dan rendah karbon pada skala yang lebih luas. Berinvestasi dalam infrastruktur transportasi untuk wilayah Chengdu-Chongqing adalah prioritas khusus CCEC.  

INTERVENSI URBANSHIFT 

Karena CCEC adalah aglomerasi yang baru dibentuk, UrbanShift akan mendukung konektivitas ekologis dan rencana restorasi kawasan ini dengan membangun intervensi di Chengdu dan Chongqing. 

Kami juga akan merumuskan strategi pengelolaan keanekaragaman hayati dan sampah plastik untuk CCEC, dan membantu mengembangkan pendekatan regional yang terkoordinasi untuk puncak dan netralitas emisi karbon. 

ANGGARAN PROYEK 

  • GEF Hibah: $ 26.91 juta 
  • Pembiayaan bersama: $300.14 juta