Analisis

Perencanaan Kota Strategis dengan Alam: Menilai Keanekaragaman Hayati Perkotaan di San José, Kosta Rika

UrbanShiftAnalisis geospasial untuk wilayah metropolitan San José akan mendukung aktor perkotaan untuk memasukkan keanekaragaman hayati ke dalam mekanisme perencanaan dan mengubah proses pengambilan keputusan untuk menghargai manfaat alam.

Taman Morazan, San José. Victor C / Flickr.

Kosta Rika terkenal di dunia karena keanekaragaman hayatinya, dan ekowisata adalah kontributor besar bagi ekonomi nasional dan mata pencaharian lokal. Banyak pengunjung mungkin hanya melihat sekilas kota-kota Kosta Rika melalui jendela mobil sambil dibawa antara bandara dan hutan, gunung atau pantai. Tapi ini berbeda dengan pengalaman sehari-hari rata-rata orang Kosta Rika, lebih dari 80% di antaranya tinggal di daerah perkotaan. Alam dan keanekaragaman hayati semakin menjadi bagian penting dari daerah perkotaan negara itu, juga, menguntungkan penduduk dan pengunjung.  

Dalam kerjasama dengan UrbanShiftPemerintah nasional dan lokal di metropolitan San José bekerja untuk menghijaukan dan mendekarbonisasi ekonomi mereka. Wilayah metropolitan, yang mewakili lebih dari 2 juta orang, berencana untuk memungkinkan reformasi kebijakan untuk mengurangi hilangnya keanekaragaman hayati perkotaan, memulihkan daerah hijau dan meningkatkan kualitas air sungai. Agar rencana ini berhasil, sangat penting untuk memasukkan keanekaragaman hayati ke dalam mekanisme desain perkotaan dan mengubah proses pengambilan keputusan menuju penilaian dan investasi dalam manfaat yang diberikan alam kepada kota-kota.  

Sebagai pemimpin yang ditunjukkan dalam aksi iklim dan energi terbarukan, Kosta Rika memiliki kesempatan untuk melayani sebagai model di arena perencanaan kota juga. UrbanShiftDukungan kosta rika pada urbanisasi yang berkelanjutan dan terintegrasi termasuk penelitian dan keterlibatan untuk membantu menjawab pertanyaan: bagaimana keanekaragaman hayati di daerah perkotaan dapat melengkapi infrastruktur transit baru dan pembangunan kembali lahan?  

Pentingnya Keanekaragaman Hayati bagi Kota 

Keanekaragaman hayati perkotaan merupakan komponen penting dari keanekaragaman hayati global, dan dengan demikian berkontribusi pada kesehatan seluruh planet ini. Ini juga memberikan banyak keuntungan ke kota-kota: daerah alami dan infrastruktur berbasis alam dapat meningkatkan mitigasi banjir dan panas, mencegah erosi, dan meningkatkan ketahanan pangan, kualitas air dan pengisian air tanah. Selain itu, ekosistem yang sehat dapat menghasilkan komunitas perkotaan yang memperkaya dan bersemangat yang memberikan peluang lebih besar untuk rekreasi, akses yang lebih adil ke fasilitas dan identitas publik bersama bagi penduduk, meningkatkan kesejahteraan fisik dan mental semua orang.  

Manfaat Keanekaragaman Hayati bagi Manusia

Keanekaragaman hayati memberikan empat jenis manfaat utama bagi manusia: nutrisi, budaya, kesehatan, dan terkait iklim. Sumber: Forum Bentang Alam Global.

Keanekaragaman hayati adalah salah satu dari tiga area indikator yang dipilih oleh UrbanShift untuk menyelaraskan dengan prioritas Global Environment Facility. Dipandu sebagian oleh indikator yang diidentifikasi dalam Indeks Singapura tentang Keanekaragaman Hayati Kota, UrbanShiftTim data geospasial di WRI baru-baru ini menyelesaikan penilaian dasar yang terkait dengan keanekaragaman hayati di wilayah San José. Penilaian serupa untuk daerah perkotaan lain yang berpartisipasi dalam UrbanShift akan segera tersedia.  

Menjelajahi Urban Costa Rica  

Apa yang dapat kita pelajari tentang keanekaragaman hayati di wilayah metropolitan San José dari kumpulan data global? Faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas habitat tidak hanya penting bagi satwa liar, tetapi juga membentuk kelayakan hidup suatu kota. Apakah ini tempat di mana orang ingin membuat rumah, mencari nafkah, membesarkan keluarga, berinvestasi atau menghabiskan waktu luang mereka?  

Di bawah ini, kita melihat tiga tema yang berkaitan dengan keanekaragaman hayati yang berdampak pada kelangsungan hidup alam dan pengalaman manusia di sebuah kota. Kami juga meninjau bagaimana kinerja wilayah San José pada indikator-indikator ini. Metode dan sumber data kami, serta indikator untuk topik keanekaragaman hayati tambahan, dijelaskan secara rinci dalam penilaian indikator dasar wilayah tersebut

Habitat satwa liar 

Kotamadya di wilayah San José adalah rumah bagi lebih dari 60 spesies tanaman berisiko dan hampir 80 spesies burung yang berisiko. Keanekaragaman hayati bergantung pada kesehatan spesies asli yang kritis, yang pada gilirannya tergantung pada pelestarian, pemulihan, dan konektivitas habitat. 

Habitat dapat terfragmentasi oleh jalan dan infrastruktur lain yang memusuhi gerakan hewan. Kebalikan dari fragmentasi, konektivitas habitat, menggambarkan betapa mudahnya satwa liar dapat bergerak di antara petak-petak terisolasi dari tanah yang ramah. Indeks Singapura mengukur konektivitas menggunakan indikator yang disebut koherensi: jaringan tambalan dapat memiliki koherensi yang tinggi jika mereka cukup dekat sehingga hewan dapat bergerak dengan aman dari patch ke patch. Berdasarkan koherensi, kotamadya paling perkotaan di wilayah San José memiliki konektivitas habitat yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan daerah terpencil.  

Ketika kota-kota Kosta Rika merencanakan regenerasi perkotaan, penting untuk memperluas area dan meningkatkan konektivitas ruang alami, mengikuti jejak upaya reboisasi pemerintah nasional yang sangat sukses. Analisis kami menunjukkan bahwa beberapa kotamadya San José telah membuat kemajuan dalam restorasi habitat, dengan setidaknya 1% tanah di enam kotamadya dipulihkan atau secara pasif dikonversi ke kelas alami sejak tahun 2000, tetapi kebanyakan dari mereka telah kehilangan lebih banyak habitat pada waktu itu daripada yang mereka peroleh.  

Peta 1: Perubahan Habitat dan Konektivitas di Wilayah San José 

Hijau, Sejuk dan Spons 

Infrastruktur hijau yang mendukung keanekaragaman hayati - tanah, pohon, koridor hijau dan saluran air - juga dapat meningkatkan ketahanan kota terhadap guncangan iklim. Pohon memberikan dampak pendinginan, dan permeabel, permukaan "spons", seperti tanah bervegetasi atau pavers berpori, memungkinkan air untuk menyerap daripada lari, meningkatkan manajemen banjir dan pasokan air tanah.  

Dari penilaian dasar kami, hubungan antara tutupan pohon dan suhu permukaan tanah di wilayah San José kuat: dari Februari hingga Maret, waktu terpanas sepanjang tahun, daerah yang dinaungi oleh pohon hingga 10 derajat Celcius (18 derajat Fahrenheit) lebih dingin daripada yang tanpa pohon. Pada saat yang sama, daerah kota dengan persentase permukaan kedap yang lebih besar - trotoar, bangunan dan infrastruktur keras lainnya yang biasanya mempertahankan panas dan mencegah infiltrasi air - berada pada risiko yang lebih besar dari efek pulau panas dan banjir dari peristiwa hujan ekstrem.   

Peta 2: Tutupan Pohon, Permukaan kedap air dan Panas di Wilayah San José

Rekreasi Luar Ruangan  

Manusia secara alami biofilik, yang berarti mereka tertarik pada alam. Bahkan paparan sekilas terhadap vegetasi di lingkungan telah terbukti meningkatkan kesejahteraan fisik dan mental . Akses mudah ke ruang terbuka untuk rekreasi juga penting untuk membangun dan memelihara koneksi sosial.   

Wilayah San José berisi area rekreasi besar, seperti cagar alam yang terletak di pinggiran, dan banyak area hijau yang lebih kecil, seperti taman kota dan koridor riparian yang terletak di zona yang lebih padat penduduknya. Analisis kami menunjukkan bahwa meskipun akses yang dapat dilalui dengan berjalan kaki ke area alami ini tersedia untuk 70% atau lebih penduduk, jumlah keseluruhan ruang hijau kurang dari 0,1 hektar per 1.000 orang. Ini secara signifikan lebih rendah daripada penilaian Indeks Singapura, yang didasarkan pada rekomendasi yang diamati secara luas setidaknya 0,9 hektar ruang rekreasi per 1.000 orang. 

Peta 3: Area Rekreasi dan Kepadatan Penduduk di Wilayah San José

Memperkuat Keanekaragaman Hayati untuk Manusia dan Alam  

Penilaian dasar kami terhadap wilayah metropolitan San José menunjukkan bahwa ia diberkahi dengan keanekaragaman hayati yang kaya dan unik. Namun, yang diukur dengan indikator Indeks Singapura, ada banyak peluang untuk lebih mendukung keanekaragaman hayati perkotaan dan memanfaatkan layanan yang dapat diberikan alam dengan lebih baik kepada kota.  

Strategi yang mengatasi kesenjangan ini termasuk meningkatkan tingkat restorasi habitat dan tutupan pohon sambil memberikan perhatian khusus untuk menghubungkan habitat satu sama lain. Mengurangi permukaan tahan di sebagian besar kotamadya perkotaan, khususnya untuk daerah yang menderita panas atau banjir ekstrem, juga dapat mengurangi efek pulau panas perkotaan dan mengurangi risiko badai yang merusak. Dan, meskipun akses keseluruhan ke area rekreasi relatif tinggi, memperluas jumlah ruang yang diberikan ke daerah-daerah ini dapat mengurangi dampak negatif dari kegiatan pada fasilitas yang ada dan ekosistem alam sambil memberikan manfaat kesehatan yang lebih tinggi. 

Menggunakan keanekaragaman hayati sebagai jangkar untuk model baru regenerasi perkotaan memiliki potensi besar bagi San José. Hal ini dapat memperkuat ekosistem alam, meningkatkan kualitas hidup masyarakat dan meningkatkan kemampuan infrastruktur yang ada untuk menghadapi peristiwa ekstrem. Kosta Rika bergerak ke arah yang benar dengan mengakui peluang yang disajikan oleh keanekaragaman hayati perkotaan dan mengambil langkah-langkah untuk mewujudkan potensi ini melalui Partisipasi dalam UrbanShift, termasuk bantuan teknis dan intervensi lokal yang ditargetkan.  

Untuk menjelajahi lapisan data geospasial untuk San José dan lainnya UrbanShift Kota-kota, kunjungi UrbanShift Hub Data.