Rekap

Aksi Iklim Lokal di Garis Depan: Bagaimana Pertemuan Kota & Wilayah UNEA-6 Meningkatkan Kebutuhan dan Potensi Pemerintah Daerah

Dalam KTT ini, para walikota dan pemimpin daerah menyuarakan seruan kuat untuk inovasi dan kolaborasi dalam mendukung dan mendanai aksi iklim di lapangan.

Foto bersama para peserta langsung dari KTT Kota dan Wilayah UNEA-6, UNEP Markas Besar, Nairobi, Kenya (Kredit: Geoffrey Sauke)

"Apa yang Anda lakukan di kota Anda akan bergema ke seluruh dunia. Ketika Anda membuat kota Anda menjadi hijau dan berkelanjutan, Anda bukan hanya pahlawan lokal, Anda adalah pahlawan global." Itulah kata-kata inspiratif yang disampaikan oleh Inger Anderson, Direktur UN Environment Programme , kepada para peserta Konferensi Tingkat Tinggi UNEA-6 Cities & Regions di Nairobi pada bulan Februari lalu. 

Tidak diragukan lagi, kota merupakan jantung dari aksi iklim. Sebagai rumah bagi separuh populasi dunia dan bertanggung jawab atas sekitar 70% emisi CO2 global dan lebih dari separuh limbah global, kota merupakan rumah bagi pendorong ketiga tantangan lingkungan yang saling berkaitan - dan juga solusi untuk mengatasinya. Seperti yang disoroti oleh Wade Crowfoot, Sekretaris Sumber Daya Alam Negara Bagian California, Amerika Serikat, "Perubahan iklim dan konservasi keanekaragaman hayati merupakan dua sisi dari satu mata uang yang sama", dan kota serta wilayah merupakan tempat di mana sinergi yang kuat dapat diwujudkan.  

Namun, seperti yang telah dijelaskan dalam KTT ini, kota-kota tidak beroperasi dalam ruang hampa. Kebijakan dan tindakan di kota-kota mempengaruhi kerangka kerja global yang signifikan seperti Tujuan Pembangunan Berkelanjutan dan bergantung pada dukungan struktur pemerintahan nasional dan global untuk menerapkan perubahan transformatif. Dan agar berhasil menerapkan kebijakan dan inisiatif iklim, kota-kota sering kali bergantung pada mekanisme pembiayaan yang lebih besar. 

Jadi, apa saja struktur tata kelola transformatif dan mekanisme pembiayaan yang dapat membuka aksi lokal yang transformatif?  

Bagaimana Kota dan Daerah Menjembatani Kesenjangan Aksi Lingkungan Hidup melalui Tata Kelola Multi-Tingkat  

Kabupaten Kisumu, yang terletak di pesisir timur Danau Victoria di Kenya, menghadapi ancaman yang akan segera terjadi akibat naik turunnya permukaan air yang diperparah oleh perubahan iklim, dengan konsekuensi yang sangat besar bagi 50% populasinya yang tinggal di pemukiman informal. "Untuk mengatasi dampak perubahan iklim, kita perlu menangani masalah yang paling besar di sektor informal," ujar Gubernur Kabupaten Kisumu, Peter Anyang' Nyong'o. Menyadari pentingnya pemerintah daerah dalam mengumpulkan data untuk kebijakan iklim dan mengembangkan solusi yang sesuai dengan konteksnya, gubernur tersebut menyatakan bahwa, "Saya berharap konstituen terorganisir dari pemerintah daerah akan terwakili secara resmi di badan internasional seperti UN karena mereka mengatur masyarakat atau dunia di mana dampak perubahan iklim terjadi - yang saya sebut sebagai tempat di mana karet menyentuh tanah." 

pembicara selama KTT UNEA-6
Peter Anyang' Nyong'o, Gubernur Kisumu County, Kenya; Gulnara Roll, Kepala Unit Kota, UN Environment Programme ; Michal Mlynar, Pelaksana Tugas Direktur Eksekutif, UN-Habitat; Inger Andersen, Direktur Eksekutif, UN Environment Programme memberikan pidato pembukaan bersama dengan Adalberto Felício Maluf Filho, Menteri Lingkungan Hidup Perkotaan dan Kualitas Lingkungan Hidup Brasil (Foto: Geoffrey Sauke) 

Agar tujuan global yang ditetapkan dalam Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, Kerangka Kerja Keanekaragaman Hayati Global, dan Perjanjian Lingkungan Multilateral dapat tercapai, tindakan harus bersifat lintas sektoral, inklusif, dan terlokalisasi.  

Pemerintah daerah memiliki posisi yang unik untuk mewujudkan solusi bagi tantangan keberlanjutan yang kompleks yang telah ditetapkan dalam kerangka kerja global. Sebagai salah satu tingkat pemerintahan yang paling dekat dengan penduduk kota, pemerintah lokal dan regional dapat memainkan peran penting dalam mengembangkan dan mengimplementasikan solusi yang responsif dan peka terhadap konteks. Mereka dapat memfasilitasi pengumpulan data lokal yang spesifik, meningkatkan kesetaraan antargenerasi dengan melibatkan kaum muda, dan mengembangkan rencana aksi yang disesuaikan untuk mengatasi kondisi geografis, ekonomi, dan budaya tertentu. Kedekatan mereka dengan tantangan perubahan iklim dan orang-orang yang paling terdampak olehnya memposisikan pemerintah daerah sebagai saluran untuk menerjemahkan komitmen global ke dalam tindakan dan hasil yang nyata melalui implementasi dan penegakan kebijakan. 

UNEA-6 Cities and Regions Summit menawarkan platform bagi para pemimpin kota dan daerah untuk menyerukan kepada pemerintah nasional agar memformalkan pengaturan kelembagaan dan prosedur untuk partisipasi daerah dalam mengimplementasikan perjanjian dan komitmen multilateral global dan regional, serta menyediakan sumber daya untuk implementasi. Contoh dan peluang konkret telah dibagikan dalam KTT tersebut. Kolombia, tuan rumah CBD COP 16 pada akhir tahun 2024, mengumumkan bahwa Hari Kota akan diselenggarakan untuk memberikan ruang diskusi lebih lanjut tentang tata kelola multi-tingkat dan transisi menuju kota yang tahan iklim dan keanekaragaman hayati. Selain itu, para pemimpin lokal dan regional menyoroti bagaimana organisasi internasional seperti UN dapat mengembangkan dan meningkatkan metrik, indikator, dan platform pelaporan lingkungan untuk merefleksikan dan mengukur kemajuan daerah dalam mengatasi krisis tiga planet. 

Perlunya Dukungan Finansial yang Disesuaikan  

Meskipun kontribusi aksi iklim lokal dan regional sangat penting untuk mencapai tujuan strategi global, pemerintah daerah sering kali kekurangan sumber daya dan pendanaan untuk mengatasi masalah ini secara efektif. Menurut Cities Climate Finance Leadership Alliance (CCFLA), kita perlu menginvestasikan lebih dari $4,5 triliun per tahun untuk infrastruktur, di mana 27% di antaranya harus didedikasikan untuk membuat infrastruktur yang rendah emisi dan tahan terhadap perubahan iklim.  

Inti dari masalah pendanaan untuk aksi iklim lokal dan regional adalah fakta bahwa struktur keuangan global yang ada saat ini disusun berdasarkan kebutuhan negara. Untuk memastikan bahwa dana untuk ketahanan dan adaptasi iklim menjangkau kota dan daerah, penyandang dana dan pemerintah perlu mengembangkan model-model baru dan inovatif untuk mengurangi hambatan dalam mendukung dan membantu negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah dalam mengatasi tantangan dalam menarik pendanaan, mulai dari rendahnya kelayakan kredit hingga kurangnya akses langsung ke bank-bank pembangunan. "Inovasi selalu menjadi landasan kemajuan," Kweku Lisk, Wakil Walikota Freetown, Sierra Leone, menyoroti, ketika menjelaskan bagaimana inisiatif Freetown didanai oleh token yang dijual di pasar swasta dan pasar karbon. "Dalam hal pembiayaan pembangunan perkotaan dan wilayah yang inklusif, pendekatan inovatif tidak hanya diinginkan, tetapi juga diperlukan."  

Bersamaan dengan transformasi yang diperlukan ini, sektor swasta juga dapat meningkatkan peran mereka untuk memperkuat investasi dalam proyek-proyek iklim lokal melalui mekanisme seperti kemitraan pemerintah-swasta, obligasi hijau, dan pasar karbon. Untuk menarik investasi swasta, pemerintah perlu memastikan kelayakan dan keuntungan yang besar untuk terlibat dalam inisiatif tersebut. Organisasi internasional dapat memainkan peran penting dalam membangun kapasitas di antara pemerintah dan pelaku sektor swasta untuk mengembangkan proyek ketahanan yang siap investasi. KTT ini mengedepankan beberapa cara di mana organisasi internasional dapat bertindak sebagai penghubung antara proyek-proyek transformatif dan penyandang dana potensial. Sebagai contoh, UN Environment Programme's Restoration Factory membimbing para wirausahawan yang mengembangkan proyek solusi berbasis alam, dan membantu mereka terhubung dengan para investor. UrbanShift menawarkan kepada pemerintah daerah berbagai sumber daya, seperti Akademi Keuangan, yang menghubungkan perwakilan secara langsung dengan para pemodal untuk mempelajari cara memperkuat daya tarik proyek ketahanan mereka bagi para investor. Inisiatif seperti Program Aksi Transformatif ICLEImembantu pemerintah daerah memperkuat proposal proyek untuk memastikan kelayakan dan keberhasilan.  

Menghubungkan Suara Kota dan Wilayah ke Negara Anggota 

Hingga peran penting pemerintah daerah dan subnasional diakui dan ditingkatkan kapasitasnya, masyarakat kita akan tetap rentan terhadap dampak perubahan iklim, kerusakan alam dan keanekaragaman hayati, serta polusi dan limbah. Agar pemerintah daerah dan subnasional dapat secara efektif mengatasi krisis tiga planet, diperlukan pendekatan "semua pihak terlibat" untuk berinvestasi pada iklim dan alam serta meningkatkan tata kelola multi-tingkat melalui kemitraan yang berarti antara semua tingkat pemerintahan, serta pemangku kepentingan yang relevan. Dengan memfasilitasi dialog multi-level dan menawarkan dukungan pengembangan kapasitas serta hubungan langsung dengan pemodal dan sektor swasta, UrbanShift secara aktif bekerja untuk menutup kesenjangan ini di seluruh jaringan kota dan negaranya, dan forum-forum seperti KTT ini sangat penting untuk memperkuat seruan untuk melakukan transformasi.  

Setelah KTT Kota & Wilayah, Walikota Joy Belmonte dari Quezon City, Filipina memastikan bahwa pembelajaran dan wawasan dari acara tersebut dibagikan kepada negara-negara anggota yang berpartisipasi dalam pleno pembukaan Sesi ke-6 Majelis Lingkungan UN , menyoroti perlunya kota & wilayah menjadi pusat aksi iklim. "Secara serempak," katanya, "suara-suara dari pemerintah kota setempat hingga badan-badan regional, pemerintah nasional, dan organisasi internasional dengan lantang menggarisbawahi pentingnya bekerja sama, termasuk komunitas lokal dan sektor swasta" dan "Kami sangat menantikan diskusi yang produktif di UNEA-6. Dengan kepemimpinan Anda, kita dapat membangun kota dan wilayah yang menjadi pusat aksi iklim. Dengan kepemimpinan Anda, kita dapat membangun kota yang tangguh dan berkelanjutan untuk mewujudkan dunia yang kita cita-citakan".    

Tonton rekaman lengkap KTT tersebut

Saksikan laporan Walikota Joy Belmonte mengenai KTT di Pleno Pembukaan UNEA-6